Tulisan “Semau Gue”

Hai, hai, hai,, siapapun yang lagi baca tulisan ini, lebih baik dipikir-pikir lagi, deh. Kalo lagi ga ada kerjaan, silakan lanjutkan membaca. Bagi yang lagi banyak kerjaan, langsung aja di-close tab-nya, atau pindah aja ke alamat yang lain yang lebih penting pastinya. Kenapa? Karena tulisan ini ga ada aturannya sama sekali (tapi masih dalam batas sopan, lah. hehe..). Dan apa yang saya tulis di sini hampir dapat dipastikan bahwa semuanya adalah out of plan. Atau lebih tepatnya lagi: ga diencanain sama sekali. Ya, saya cuma ingin menulis. That’s it.πŸ˜€

Jujur, setiap saya buka blog saya sendiri, pasti saya ingin bikin tulisan baru yang lebih bagus dari tulisan-tuisan sebelumnya. Tapi, begini nih kalo lagi ga punya ide. Saking pengennya bikin tulisan baru, ga ada ide pun tulisan tetep eksis. Hahahaa..πŸ˜€

Tapi, menurut saya sih ga ada salahnya juga selama isi tulisannya masih pada batas-batas kewajaran. Saya pernah baca buku tentang menulis. Bapak saya yang ngasih buku itu buat saya (Thank’s Dad!). Buku itu mengatakan bahwa untuk para pemula, salah satu latihan menulis itu bisa dilakukan dengan menulis apapun yang ada di pikiran kita. Jangan banyak pertimbangan dulu, jangan mengharapkan tulisan yang kita buat itu langsung bagus. Pokoknya, biarkan tulisan kita mengalir di atas kertas. Bahkan, ketika kita berpikir pun bisa dinyatakan dengan tulisan. Misalnya kayak gini, nih: Hmmm… apa, ya… apa lagi ya yang mau ditulis.. mikir.. mikir.. apa, dong.. haduuuh… kok ga kepikiran, ya…. Oh, iya!

Saya pernah coba cara itu. Cukup menarik. Kebayang ya kalo selama nulis kitanya kebanyakan mikir. Penuh deh tu kertas dengan tulisan-tulisan itu. Hahaha..πŸ˜€

Di sebelah saya ada handphone putih. Itu handphone milik saya. Selain telepon dan sms, saya juga sering menggunakannya untuk update status di facebook, buka ruang admin wordpress, chatting, main games, dengerin musik, foto-foto, atau sekedar nonton video. Ah, bukan handphone yang bagus-bagus amat, ko. Tapi saya sayang sama handphone saya. (Apa, siiiih…)

Di luar lagi hujan. Padahal sekarang kan bulan Maret. Harusnya udah nggak hujan lagi. Atau mungkin ini sisa-sisanya kali, ya. Berarti sebentar lagi Indonesia memasuki musim kemarau. Uuuh.. Jadi kangen salju di Jepang sekitar 20 taun yang lalu. Kadang saya berpikir dan berandai-andai ada musim salju di Indonesia. Hihihi.. Sekarang saya lagi berusaha untuk bisa terbang ke Jepang lagi. Pastinya, sekarang saya lagi belajar bahasa Jepang sama bapak saya. Ko bapak saya bisa bahasa Jepang? Ya, karena beliau adalah seorang dosen sastra Jepang di Universitas Padjadjaran.

Tapi, tapi, tapi, sekarang Jepangnya juga lagi kena radiasi nuklir. Ah, nggak masalah. Selagi Jepang memperbaiki semuanya, saya mau belajar dulu. Nggak ada yang salah, kan? Belajar yang positif nggak akan bikin kita rugi, ko. Belajarnya mulai dari huruf hiragana, katakana, kanji, kemudian bikin percakapan sederhana, mengerjakan soal-soal di buku panduan belajar bahasa Jepang. Seru, loh!! Ujung-ujungnya ke Jepang atau ngga, hanya Allah yang tau. Yang penting usaha!!πŸ˜€

Sebentar lagi waktunya tidur. Kayaknya, saya harus segera berhenti nulis, nih. Tapi, rasanya tangan saya ini masih ingin menari-nari di atas keyboard laptop. Gimana, dong? Wah, keasyikan, nih. Udah, udah.. Saya harus segera bikin penutup tulisan. Hmm.. Gimana, ya.. Penutupnya gimana, ya.. Masa langsung ngucapin good bye gitu aja? Nggak ah.. Hmm.. Gini aja:

Temen-temen, udah dulu, ya!! Tulisan yang bisa dibilang minim ilmu ini anggap aja sebagai iklan di blog saya. Hehehe.. Agak berat memang kalo saya berharap tulisan saya ini bermanfaat. Tapi, harapan itu masih ada walaupun nggak saya katakan langsung (loh??). Saya ucapkan terima kasih untuk temen-temen yang setia membaca tulisan ini sampai titik terakhir. Maaf kalo ada kata-kata yang kurang baik. Kritik dan saran masih saya tunggu. Kalo ada kesalahan pengetikan, biarlah menjadi teks original dari tulisan “semau gue” ini. (Halah..)πŸ˜€

Sampai ketemu lagi di tulisan saya yang insyaAllah lebih bermanfaat.πŸ™‚

One thought on “Tulisan “Semau Gue”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s