Help Me : Serasa diincar supir angkot

Assalamualaikum, pengunjung dini’s diary..

Saya lagi membutuhkan bantuan kalian. Saat ini, hati saya sedang tidak tenang, gelisah, takut, dan merasa “terancam”. Mohon kesediaan teman-teman untuk membaca tulisan ini dan berikan solusinya, ya.🙂

Kejadiannya kemarin (tanggal 29 November 2011). Sekitar pukul 19.00 saya baru pulang dari tempat kerja yang di daerah “C” (tempat saya mengajar ada 9 lokasi, diantaranya di daerah “C”). Ada dua angkot dengan jalur berbeda yang kedua-duanya bisa mengantarkan saya ke tempat tinggal saya di Jakarta. Katakanlah angkot “A” dan angkot “B”. Saya bisa naik angkot yang mana saja sesuka saya. Saya pilih angkot “A”, dan saya pun menaikinya. Selain saya, ada satu penumpang lainnya. Namun, tidak lama saya duduk di angkot, penumpang itu turun. Tinggallah saya dan supir yang ada di angkot itu.

Di pertigaan, angkot berhenti dan “ngetem”. Lalu, sang supir bilang, “Sebentar ya, Kak,” sambil membuka pintu mobil dan pergi begitu saja. Awalnya saya bingung, mau kemana dia. Saya terus perhatikan. Dan ternyata dia menuju tukang gorengan yang ada di sebrang jalan. Mungkin dia merasa lapar. Setelah saya pikir-pikir, sopan juga tu supir sama penumpangnya. Biasanya kan supir angkot cuek-cuek aja kalau tiba-tiba keluar dari mobilnya. Oke, deh.. Saya masih ngerasa biasa aja. Saya pun mengeluarkan toples kue yang saya bekal dari rumah mungil saya. Lumayan buat ganjel perut sebelum nanti saya makan malam.

Sang supir kembali. Penumpang bertambah 2 orang. Satu orang duduk di samping supir, penumpang yang satunya lagi duduk di belakang supir. Sedangkan saya sendiri duduk di dekat gerbang pintu angkot. Angkot mulai berjalan kembali. Di dalam perjalanan itu, penumpang sempat berkurang dan bertambah lagi. Setiap ada penumpang yang turun dan bayar ongkos, sang supir selalu mengucapkan “terima kasih” pada penumpang-penumpang itu.Baiklah, saya mulai kagum. Kekaguman saya bertambah saat sang supir terpaksa harus menerima uang dari penumpang dengan tangan kirinya. Dia mengucapkan kata “maaf”. Subhanallah… Senangnya melihat supir angkot yang sopan.🙂

Penumpang tinggal 2 orang. Saya, dan seorang pria. Namun, pria itu turun lebih dulu daripada saya. Akhirnya, saya kembali “berduaan” dengan sang supir yang masih terlihat muda itu. Sejak penumpang itu turun, mulailah kami bercakap-cakap.

Supir : Turun di mana, Kak?
Saya : Di daerah “D”, Bang.
Supir : Ooh.. Daerah “D”. Tau kan harus naik angkot apa?
Saya : Iya, tau.
Supir : Naiknya di sebelah sana aja ya, Kak. Kalau naik dari sini suka ngetem angkotnya.
Saya : Iya. (Dalam hati saya : Waah.. Supir angkotnya baik juga, nih. Alhamdulillah lewat jalan pintas, jadi nggak kena macet)

Ketika melewati jalan pintas, sang supir mulai bertanya-tanya hal-hal yang di luar hubungan kami (sebagai supir dan penumpang).

Supir : Habis ngajar, Kak?
Saya : Iya. (Saat itu saya pikir dia tau saya habis mengajar karena saya naik angkot persis di sebrang tempat bimbingan belajar. Tapi, kalau saya pikir-pikir lagi sekarang, kok dia bisa tau, ya? Padahal saya nyegat angkot di sebrang kumpulan ruko. Tentu saja bukan hanya tempat bimbingan belajar tempat saya bekerja yang ada di kumpulan ruko itu. Ada apotek, salon, tempat makan, dan lain sebagainya. Aah.. Whatever.. Mungkin dia cuma asal tebak aja)
Supir : Ngajar apa, Kak?
Saya : Matematika.
Supir : Widiiiiiih…
Saya : Heheheee..
Supir : #%^%&*())&&$@@$) ? (Nggak kedengeran. Akhirnya saya pun pindah tempat duduk jadi di belakang supir)
Saya : Apa, Bang?
Supir : Kalau masalah berhitung jangan dilawan, ya?
Saya : Ooh.. Nggak.. Saya juga biasa aja, Bang.
Supir : Asli orang mana, Kak?
Saya : Bandung.
Supir : Di sini tinggal sama siapa?
Saya : Sendiri.
Supir : Sendiri?? Ngekos?
Saya : Iya.
Supir : Terus, kok ngekosnya jauh dari tempat kerja?
Saya : Nurul Fikri tu kan banyak cabangnya, Bang. (Haduh! Polos banget sih saya pake sebut merek segala!! Ini karena saya masih menganggap baik sang supir). Cabang yang di dekat tempat tinggal saya juga ada. Karena cabangnya banyak, saya jadi jalan-jalan tiap hari.
Supir : Ooh.. Gitu.. Masih kuliah, dong? Atau udah lulus?
Saya : Saya udah lulus.
Supir : Udah merit, Kak? (Nah, loh!! Pertanyaannya kok mulai nggak enak gini, ya?)
Saya : Belum, Bang. (Kacau! Kenapa saya nggak bilang ‘udah’ aja??)
Supir : Udah punya pacar? (Apa maksudnya ini???)
Saya : Belum, Bang. (Ya, ampun..)
Supir : Belum? Ah, masa sih?
Saya : Iya. Belum dipertemukan aja sama Allah. (Ampun, deh.. Lengkap amat jawaban saya..)
Supir : Saya harus manggil apa, nih?
Saya : Manggil apa maksudnya, Bang? (Kritis banget sih saya.. Nggak ngerti yang begituan aja pake nanya segala..)
Supir : Ya saya harus manggil apa? Kakak? Mbak? Ibu? Atau apa, nih?
Saya : Saya biasa dipanggil kakak sama siswa-siswa saya.
Supir : Iya, tapi namanya siapa? (Apa-apaan ini????? Ngapain nanya nama saya segala? Seumur hidup, baru kali ini ada supir angkot yang tanya nama saya!!! Saya mulai illfeel jadinya. Rasa kagum saya sama dia turun drastis..)
Saya : Kayanya saya turun di sini aja deh, Bang. (Tapi angkot nggak berhenti juga)
Supir : Namanya siapa, nih? (Ya, Allah.. Saat itu saya mendadak takut. Sadar bahwa saya udah terlalu banyak bicara sama supir angkot. Mulai dari tempat tinggal, tempat kerja, bidang studi, asal daerah, status.. Astaghfirullah..)
Saya : Siapa aja boleh lah, Bang!
Supir : Loh? Kok gitu? Siapa?
Saya : Bang, saya berhenti di sini aja!
Supir : Di sini?
Saya : Iya. (Barulah sang supir memberhentikan mobilnya. Alhamdulillah..)
Supir : Namanya siapa, Kak? Siska, bukan?
Saya : Bukan. (Sambil turun, bayar ongkos, dan ambil uang kembaliannya. Parahnya, saat itu saya malah kasih senyum sama tu supir!! Habis, saya serba salah.. Kalau jutek, takut juga.. Akhirnya saya pilih senyum sewajarnya aja, deh… Layaknya orang baik.) Makasih ya, Bang.

Saya pun bergegas mejauh dari angkot itu. Tapi, saya mendengar nada bertanya dari dalam angkot itu. Benar saja, angkot itu pun menyusul saya. Sang supir entah bilang apa (kurang jelas), tapi saya cuma senyum aja. Lalu angkot itu pun pergi.

Astaghfirullah! Apa saya nggak salah denger, ya? Rasanya, tadi sang supir bilang:

“Nanti saya jemput lagi jam 6 sore di Daerah ‘C’, ya!”

Atau itu hanya perasaan saya aja karena saking takutnya?? Entahlah.. Tapi yang jelas, saya jadi bener-bener takut……. Takut bertemu lagi dengan orang itu……..😥

Saya bisa dapat 2 atau 3 hari mengajar di daerah “C” dalam seminggu. Selesai mengajar selalu pukul 7 malam.
Jangan salahkan saya ya, teman-teman.. Karena saya tau kalau saya juga memang salah.. Awalnya saya bersikap ramah karena saya lihat sang supir juga orang yang tau sopan santun. Siapa yang menyangka pertanyaan-pertanyaan yang terlontar dari mulut dia menyangkut hal-hal pribadi saya yang menurut saya tidak perlu diketahui oleh orang yang tidak saya kenal.

Teman-teman yang baik.. Saya harus gimana..😥

9 thoughts on “Help Me : Serasa diincar supir angkot

  1. Perasaan “terancam” kamu adalah perasaan takut dan terganggu saat ada seseorang yg berusaha buat ngedeketin km. Bayangan hal2 buruk udah datang duluan seandainya “pendekatan” itu berlanjut. Jadi km berusaha buat lari.
    Sebenernya sih wajar aja kejadian gini terjadi. Kondisi dimana kalian cuma berdua disitu, perasaan respek km dan yaa mungkin si sopir bosen makanya bisa tercipta obrolan2 antara sopir dan penumpang. Haha,,
    Dia berani buat ngajakin kenalan ya mungkin karena dia ngerasa direspon banget sama km. Penyebabnya adalah pindahnya posisi duduk km tepat ke belakang si sopir. Jadi berasa berpeluang banget gitu lah buat dia. Bisa dibilang Ge-Er din.
    Ya kalo kata saya mah masih wajar2 aja sih.
    Kalo ternyata ntar dia bener2 ngejemput km standby di tempat les, biasa aja weh, selama dia nggak terlihat berniat jahat. Klo nggak bisa nolak, ajakin temen km naek bareng.
    Lihat sisi baiknya, km dah dapet sopir pribadi din. Hahahaha,,

    terakhir :
    Ingat!! PENDEKATAN bisa terjadi bukan hanya karena ada niat pelakunya,, tapi karena adanya KESEMPATAN!! Waspadalah! Waspadalah!!
    😄

  2. hahahaha gokillll! engga lah, itu mah cuma ngegertak doang. kalau ketemu lagi, ya langsung turun aja dari angkotnya. cuekin aja🙂

  3. don’t panic.
    selow aja, hal mirip seperti ini pernah saya alami pada saat pertama menginjakan kaki di tempat perantauan saya sekarang (masih mending km sama lawan jenis). tapi itu hal biasa, urang bdg mah udah biasa di ajarin ramah walaupun sama yang baru kenal.
    hal pertama yang bisa kamu lakukan hindari jam 6 yang tadi tukang angkot bilang, ya boleh lebih boleh kurang(tapi jangan kemaleman juga dink ngikutin kan berita2 tentang crime sekarang2 ini di dalam angkot), kedua bener kata temen km diatas pulangnya harus da temen yang sejurusan biar kalo da apa2 yang kena berdua ga sendirian (hehe apes ngajak2).
    nextnya bukan ngajaran jadi orang ga ramah sih tapi liat2 dulu dmn & sama siapa, ya sewajarnya aja dan jangan mudah bersimpatik sama orang apalagi baru kenal sekarang kamuflase udah dmn-mna…lain lubuk lain ilalang.
    sekian tips dari saya mudah-mudahan berguna, thanks.

    regards,
    C

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s